Sunday, May 30, 2010

Nafsu Birahi kakak ipar

Nafsu Birahi kakak ipar. "Masak apa Yen?" Aku berkata adik-mengejutkan di-hukum, yang berdiri dengan tempe favorit saya memotong di meja dapur. "Aja neraka Ngagetin, hampir aja kena tangan nih," katanya, sambil menunjuk ibu jarinya dengan pisau di tangannya. "Tapi tidak sampai keiris kan?" Tanyaku menggoda. "Di mana Mbak Ratri, Mas, kok sama-sama tidak kembali?" Dia bertanya tanpa menolehku. "Dia terlambat, aku akan memilih pergi malam," jawabku. "Anda tidak perlu ke kampus?" Tanyaku kembali. "Menit Terakhir, tetapi tidak begitu di perguruan tinggi Perayaan pulang lebih awal." ". Aauww," teriak Yeyen tiba-tiba memegang salah satu jari-jarinya. Aku segera berjalan, dan aku melihat ada darah menetes dari jari telunjuk kirinya. "Di sini aku bersihin," kataku sambil membungkusnya dengan serbet yang aku ambil dari meja makan. Baca cerita porno incest lebih hanya dalam sexceritadewasa.com.

Yeyen nampak meringis saat aku menetesinya dengan Betadine, walau lukanya hanya irisan kecil saja sebenarnya. Beberapa saat saya menetes di jarinya sambil menyeka sisa-sisa darah (cerita porno lainnya). Yeyen tampak aneh ketika tangan saya terus mengusap jari-jarinya. "Mari mas ah," katanya berusaha menarik jarinya dari genggamanku. Aku pura-pura tidak mendengar, bendungan masih mengusapi dengan jari-jari tangan saya. Aku kemudian membimbing dia untuk duduk di meja makan kursi, memegang tangan saya tidak pernah melepaskan tangannya. Sementara aku berdiri di sampingnya. "Aku tidak bisa Mas oke, Terima kasih, ya," katanya sambil menarik tangannya dari genggaman saya. Kali ini dia berhasil melepaskan. "Oleh karena itu, jangan dong tidak melamun. Anda ingat Ma Novan lagi ya" aku menggoda, menepuk bahu dengan lembut?. "Yee, tidak ada hubungannya, tahu," jawabnya cepat sambil mencubit punggung lenganku masih di punggungnya.

Kita kenal, karena aku dengan dia hanya terpaut empat tahun. Saat ini saya 27 tahun, istri saya yang juga kakaknya 25 tahun, sementara adik ipar adalah 23 tahun. "Mas tidak mungkin bertanya Jika seorang pria sudah dekat temannya, gadis yang baru Ma, Ma tidak lupa pacar sendiri?." Dia bertanya tiba-tiba saat ia memiringkan wajahnya ke arahku yang masih berdiri sebelumnya. Sementara tanganku masih meminjat-lembut memijat bahunya, aku hanya menjawab, "Tergantung." "Tergantung pada apa Mas?" Dia mendesak seperti penasaran. "Tergantung, jika teman-teman barunya pria merasa itu lebih cantik dari pacarnya, ya bisa aja dia lupa ma pacarnya," jawabku sambil tergelak membabi buta. "Kalau Mas sendiri bagaimana contoh Gini,? Mas punya teman gadis baru, lalu pacar tu gadis itu lebih cantik dari Mas. Mas tidak bisa melupakan gadis Ma Mas?" Dia bertanya. "Hehe," aku hanya tertawa di pertanyaan aja. "Yee, sebenarnya tertawa benar-benar," katanya, mengerutkan kening sedikit. "Ya bisa aja dong Buktinya sekarang aku dekat Anda Ma., Aku lupa deh kalau aku sudah punya istri," kataku lagi, tertawa. "Hah, menonton lho ya Ma Myspace Yeyen lho. Mbak nomor Ratri," katanya sambil tertawa. "GIH'll kirim aja, emang mbak kau lebih indah dari Anda," kataku keras-keras, sambil mengelus kepala saya tangan-ngelus. "Huu, Mas nih becanda bahkan mempertanyakan serius." "Yah, saya serius yen kok," kataku sedikit berpura-pura serius.

Sekarang tanganku membelai rambutnya, sudah berubah sedikit meremas-meremas menjadi semacam putus asa. Dia tiba-tiba berdiri. "Yeyen mo lanjutin masak nih mas lagi. Terima kasih ya dah diobatin," katanya. Aku hanya membiarkan dia pergi menuju dapur lagi. Lama aku menatapnya dari belakang, benar-benar indah dan sangat gemuk tubuhnya. Saya pikir pada waktu itu. Saya mendekatinya, kali ini berpura-pura ingin membantu dia. "Di sini saya membantu Anda," kataku sambil mengambil beberapa potong tempe dari tangannya. Yeyen jika tidak dibantu, ia berusaha untuk tidak melepaskan tempe tangannya. "Aku bisa ah, tidak perlu Mas," katanya, menarikku tempe sudah memegang sebagian. Pada saat itu, tanpa kita sadari cukup lama di tangan kita saling menggenggam. Yeyen tampaknya ragu-ragu untuk menarik tangannya dari genggaman saya. Aku melihat matanya, dan pandangan kami tanpa sengaja bertabrakan dengan satu sama lain. Lama kami saling memandang. Perlahan-lahan aku meletakkan wajahku ke wajahnya. Dia seperti bertindak terkejut saat ini, tetapi tidak sedikit usaha untuk melarikan diri. Aku meraih kepalanya, dan menarik sedikit lebih dekat ke wajahku. Hanya beberapa detik, bibi saya sekarang menyentuh bibirnya. "Maafin aku Yen, bibir bisiku" ketika mencoba untuk menghisap ini adik ipar. Yeyen tak menjawab, tidak juga menanggapi menciumnya. Aku mencoba untuk tetap melumati bibir tipisnya, tetapi ia tidak menjawab juga.

Tanganku masih di belakang kepalanya, wajahnya menempel di pertemuan sendirian dengan wajah saya. Sementara tangaku yang satu itu, sekarang mulai saya dimasukkan ke pinggulnya dan memeluknya. "Ssst," Yeyen seperti melayang menjilat untuk menjilat dengan lidah saya terus menyentuh dan menciumi bibirnya. Seperti tanpa sadar, kini juga memiliki Yeyen tangan melingkar di pinggulku. Dan bahkan lumatanku sudah menjawab dia, meskipun masih ragu-ragu. "Ssst," desahnya lagi. Pada itu, tentu saja lebih ganas bibirku menjilat bibir Yeyen. Perlahan tapi pasti, sekarang dia mulai mengimbangi menciumnya. Sementara tangaku dengan liar meremas-remas rambutnya, dan yang lain mulai meremas-remas pantat montok adik-di-hukum. "Aahh, massa," desahnya lagi. Mendengar desahan Yeyen, aku seperti semakin gila saja melumati dan sesekali menarik dan sesekali mengisap lidahnya. Yeyen semakin terlihat mulai terangsang oleh ciuman. Dia kadang-kadang terlihat menggelinjang sambil sesekali juga mendengar desahan. "Mas, Mas ya sudah," katanya sambil berusaha menarik wajahnya sedikit menjauh dari wajahku.

Aku berhenti menciumku. Aku meraih tangannya dan membungkus leherku kubimbing untuk. Yeyen tidak melawan, dengan keraguan besar sekali dia membungkus leherku. "Yeyen takut Mas," bisiknya, tidak jauh dari ditelingaku. "Takut apa, Yen?" Aku setengah berbisik. "Yeyen tidak mau nyakitin hati Mbak Ratri Mas," katanya lebih pelan. Aku melihat matanya, ada keseriusan ketika ia mengatakan bahwa kalimat terakhir. Tapi, seperti saya tidak lagi peduli apa yang dia takut itu. Aku meraih dagunya, dan lagi saya menaruh bibirku ke bibirnya. Yeyen dengan masih tampak tajam, tidak berusaha untuk memberontak ketika kita mulai menyentuh bibirnya lagi. Aku mencium kembali, dan ia mulai perlahan-lahan menciumnya. Tanganku mulai meremas-remas rambutnya. Bahkan, kini semakin turun dan terus turun hingga berhenti persis di pantat. Hanya mengenakan celana pendek Pantanya tipis saja saat aku mulai meremas diremas dengan kerusakan. "Aahh, Mas," desahnya. Mendengar desahannya, hanya bermain tanganku semakin liar pantat adik-di-hukum. Tangaku sedangkan yang lain, masih berusaha untuk mencari buah dadanya dari balik kaos oblongnya. Ah, akhirnya saya menemukan juga bahwa payudaranya mulai mengeras itu. Dengan posisi kami sebagai berdiri, batang penisku yang telah diperketat, dengan mudah kugesek-gesekan persis di mulut vaginanya.

Meskipun masih sama-sama terhambat oleh celana kami masing-masing, tetapi Yeyen sepertinya merasa bahwa pangkal paha batang tegang sekali. "Aaooww Mas," katanya seperti itu ketika gerakan hak kuliarkan penisku dalam vagina. Tanganku sekarang memegang bagian belakang celana pendeknya, dan perlahan-lahan mulai mencoba merosotkannya kuberanikan diri. Yeyen tampaknya tidak keberatan ketika ia mengenakan celana lebih kulorotkan. Pikiranku semakin ngeres hanya ketika semua celana telah jatuh semuanya di lantai. Dia mencoba mengangkat satu kakinya untuk melepaskan cincin itu masih menempel pada celana sekitar pergelangan kakinya. Sementara itu, kami masih terus berpagutan seperti bibir kami tidak akan melepaskan satu sama lain. Yeyen posisi tidak celana lagi, gerakan tangan di pantat mendapatkan kuliarkan saja.

Dia meremas tanganku sesekali menggelinjang saat meremas. Untuk mempercepat rangsangannya, aku ambil salah satu dengan tangan untuk memegang batang zakarku meskipun masih terhambat oleh celana jeansku. Perlahan tangannya terus kubimbing untuk membuka tombol, kemudian menurunkan ritsleting celana saya. Aku sedikit membantu untuk mempermudah gerakan tangannya. Beberapa saat kemudian, celananya mulai memburuk. Dan dengan tangan saya sendiri, saya mengenakan celana rilis kupercepat, serta pakaian. Sekarang, masih dengan posisi berdiri, kami tidak lagi memakai celana. Hanya sebuah kemeja yang menutupi tubuh bagian atas, dan tubuh bagian atas masih tertutup oleh kemeja Yeyen. Kami tidak membukanya. Tanganku kembali ke panduan ini memegang tangan Yeyen batang zakarku yang sudah menegang itu. Sekarang, dengan leluasa Yeyen mulai memainkan zakarku bar dan mulai goyang-ngocoknya perlahan. Ada semacam tegangan tinggi aku rasakan ketika dia menggeleng dan kadang-kadang meremas-remas biji pelerku itu. "Oohh," tanpa sadar aku mengerang karena kenikmatan yang memeras itu. "Mas, Mas sudah Mas Yeyen. Takut," katanya dengan paha sedikit melonggarkan cengkeramannya pada batang sudah sangat tegang. "Aahh," tapi tiba-tiba dia mengerang hati ketika salah satu jari saya menyentuh klitorisnya.

Yeyen membuka vagina sangat basah pada saat itu. Aku merasa seperti dirasuki oleh setan, dengan liar kukeluar-masukan satu jari di lubang vagina. "Aaooww, massa, een, naakk .." ia mulai mengoceh. Pada saat itu, birahiku hanya keluar dari kontrol. Perlahan-lahan aku mengambil selangkangan berasal dari genggamannya, dan aku diarahkan sedikit demi sedikit ke dalam lubang kemaluan Yeyen yang sudah sangat basah. "Aaoww, aaouuww," keluh dia sebagai kepala sentukan-lama aku menyentuh kanan penisku di klitorisnya. "Tolong jangan menaruhnya Mas," pinta Yeyen, saat aku mencoba mendorong batang zakarku ke vaginanya. "Tidak Papa Yen, sebentaar aja," Aku memohon sebuah ditelinganya berbisik sedikit. "Yeyen takut Mas," bisiknya karena ia tidak sedikit pun upaya untuk menjauhkan vaginanya dari kepala kontolku yang telah persis di mulut guanya. Tangan kiri Yeyen mulai meremas pantatku, sementara tangan kanan-Nya tidak akan melepaskan batang pangkal paha itu. Untuk hanya membuat sedikit tenang, aku sengaja tidak langsung memasukkan batang pangkal paha. Aku hanya memintanya untuk memegangnya. "Pegang aja Yen," kataku pelan.

Yeyen yang sebenarnya sudah terlihat terengah-engah, hanya mengangguk perlahan sambil menatapku tajam. Meremas untuk memeras di bagasi zakarku jari Yeyen, dan kadang-kadang di buah zakarnya, membuat kelojotan. "Aku tak tahan sangat Yen," bisikku lembut. "Yeyen takut Mas," katanya dengan gelengan-ngocok pangkal paha lembut itu. "Aahh," aku hanya menjawab dengan mengerang karena kenikmatan-krim kocok oleh tangan lembut adik mertuanya. Kembali kami berciuman satu sama lain sementara tangan kami sibuk dengan kegiatan masing-masing. Sama waktu seperti yang kita mencium semakin memanas, aku mencoba lagi untuk mengarahkan kepala penis saya ke lubang vaginanya. Saat ini, Yeyen tidak berontak lagi. Aku menekan pantatnya sehingga lebih maju, dan waktu yang sama, tangan Yeyen yang meremas-remas pantatku perlahan-lahan mulai mendorong maju pantatku. "Kami sedang duduk, sayang," ajaku sementara membimbing dia ke kursi meja makan. Aku mengambil posisi duduk, bersandar kedua paha.

Sementara Yeyen kududukan atas kedua paha dengan posisi mengangkang kakinya. Ketika ia menariknya untuk benar-benar duduk di pahaku, tanganku kembali ke pangkal paha batang tegak berdiri posisi yang harus sesuai dengan membuka vagina Yeyen. Dia tampak mengerti maksudku, dia memegang lembut batang pangkal paha ketika mencoba untuk menyesuaikan posisi lubang vagina nya dengan batang pangkal paha. Dan memberkati, perlahan batang menembus lubang vagina Yeyen pangkal paha. "Aahh, aaooww, massa," erangnya kelojotan tubuh Yeyen. Aku menekan pinggulnya agar dia benar-benar memukul pantatnya. Jadi, batang akan tenggelam semua penis saya ke dalam lubang vaginanya. "Yeenn," kataku. "Aooww, tar, Russ massa .., aahh .." terus memainkan pantatnya seperti Inul yang ngebor. "Ohh, panik, massa benar-benar enak .." katanya, melumati bibirnya wajahku. Hampir seluruh waktu ia mukanku menjilat. Untuk mengimbangi dia, aku menjilati dan mengisap putingnya.

Mendapatkan mendidih darah saya ketika itu pantatnya terus bergulir ke atas dan bawah untuk menyeimbangkan gerakan pantatku. "Mass, Yee, Yeeyeen ingin," dia menyela. Aku mempercepat keledai ke atas dan gerakan ke bawah. "Aaooww massa, massa silahkan" dia mengerang semakin tidak menentu. "Yee, Yeyeen mauu, Kee, massa kkeeluaarr," dia mengigau. Tapi tiba-tiba, "Krriingg .." "Aaooww, seseorang datang Mas Mas .." bisik Yeyen sambil tanpa berhenti mengoyang pantatnya bergetar. "Yenn," suara seseorang memanggil dari luar. "Yenn miss terbuka, aku akan mati untuk ya," suara itu lagi, yang tidak lain adalah suara istri saya serta saudara Ratri. "Yah, Bu Ratri Mas," katanya terperanjat. Yeyen disambar petir, pucat dan ia segera melompat bangun dan meraih celana dalam celana pendek yang tersebar di lantai dapur. Sementara aku tidak lagi bisa berkata apa-apa, selain segera meraih celana dan memakainya. Sementara itu, suara bel dan teriakan istriku terus memanggil. "Yeenn, tolong dong cepet buka pintu NIH Mbak. Ingin air," istri saya teriak dari luar. Yeyen sangat terlihat panik, buru-buru memakai celananya, berteriak, "Sebentarr, sementara Mbak .." "Mas celana dipake permainan," Yeyen masih sempet menolehku dan mengingatkan saya untuk memakai celana secepat mungkin.

Dia terus berlari menuju pintu depan, setelah dipastikan semuanya beres, ia membuka pintu. Aku segera berlari ke ruang televisi dan segera berbaring di karpet agar terlihat seolah-olah ia sedang tidur. "Gila," pikirku. "Huu, waktu benar-benar membuka pintu? Orang Dah sekarat seperti ini," menggerutu kepada istri saya sambil terus menyelong Yeyen ke kamar mandi. "Ya maaf, aku ketiduran Bu," kata Yeyen jadi istri saya keluar dari kamar mandi. "Haa, leganyaa," katanya sambil meraih gelas dan air minum yang diajukan oleh adiknya. "Mas Jeje mana Yen?" "See'd ketiduran dari pulang ngantor di sana," katanya, sambil menunjuk Yeyen aku berpura-pura tidur di karpet depan televisi. "Astaga, mengapa tidak berpakaian Mas, sih?" Istri saya berkata sambil menggelengkan mengoyang saya dengan niat untuk bangun. "Pindah ke ruang GIH Mas," katanya lagi. Aku mata berpura-pura ngucek-ngucek, untuk mencari benar-benar baru. Aku tidak langsung ke kamarku, tapi menyolong ke dapur untuk mengambil air minum. "Tapi dia pulang abis Myspace matahari terbenam, bagaimana lima baru setengah jam sudah pulang? Pake apa yang kau pulang" tanyaku basa-basi istriku?. "Mas tidak begitu padat Pake taksi sekarang.," Jawabnya. "Kenapa, kau lebih matang Yen Kok gini dah kelar belum? Dibiarkan tidur, sih?" Istriku berkata kepada Yeyen setelah melihat irisan tempe berserakan di meja dapur. "Mana berantakan, lagi," katanya lagi. "Iya kata emang mo masak lagi.

Tapi jangan terus mengantuk. Jadi aku pergi tidur aja deh, "Yeyen berusaha menjawab secara alami sambil tersenyum Siang itu,. Tanpa mengganti pakaian terlebih dahulu, akhirnya istrikulah yang terus memasak. Yeyen membantu seperlunya. Sementara itu, saya hanya tersenyum sendiri saat ia duduk di kursi hanya mengenakan hubungan baik dengan Yeyen, meskipun belum punya waktu untuk mencapai puncaknya "Ups, maaf Yeyen.. Dia hampir aja sampai puncaknya dulu, nih eh mbaknya memicu datang, "kataku, nyengir lagi melihat mereka berdua masak

No comments:

Post a Comment

Post a Comment